Home » » Hati-hati Penjahat Cyber Mengincar Wisatawan

Hati-hati Penjahat Cyber Mengincar Wisatawan

Written By Nether Blog on Saturday, June 16, 2012 | 5:31:00 PM

Seperti dilansir TEMPO.CO yang mengabarkan Sebuah peringatan datang dari FBI akhir pekan ini. Lembaga ini menyatakan peretas kini membidik data tamu hotel ketika mereka masuk dalam jaringan Wi-Fi hotel tempat mereka menginap.

Peringatan yang dikeluarkan oleh Internet Crime Complaint Center FBI itu ditujukan kepada para eksekutif di AS, pegawai pemerintah, dan akademisi. Namun mereka tak menyebut di negara mana saja praktek itu dilakukan.


Banyaknya insiden menyangkut pencurian data Internet memang banyak terjadi dan dikeluhkan banyak wisatawan. Modusnya antara lain melalui peringatan pembaruan perangkat lunak palsu pop-up ketika mereka menggunakan koneksi Internet hotel di luar negeri.

Ketika para tamu mengklik "update" perangkat lunak palsu yang diinstal pada komputer, para pencuri dunia maya akan secara otomatis mencuri semua data di laptop mereka.

Koneksi Wi-Fi di hotel sangat berisiko, kata Sian John, pakar strategi keamanan Internet Symantec. Pasalnya, mereka sering mengatur tanpa pengaturan keamanan yang tepat. Tapi ini hanya satu dari sekian banyak ancaman keamanan bagi para pelancong bisnis, katanya.

"Salah satu cara utama kehilangan data terjadi adalah ketika orang bepergian," Kalau tidak berada dalam area aman, sebaiknya tak usah menggunakan laptop. tambahnya.

Ia mengatakan risiko utama dalam mendapatkan akses Internet, wisatawan sering beralih dari koneksi wi-fi yang satu ke yang lain. Ancaman pencurian data tak hanya terjadi di hotel, tapi di sarana publik yang menawarkan akses Internet gratis lainnya.

Sementara pengaturan keamanan bervariasi dari jaringan ke jaringan banyak yang dibiarkan terbuka dan dimonitor, wisatawan sering tidak menyadari bahwa mereka tanpa disadari membuka diri untuk kehilangan data dengan masuk pada radius mereka. "Siapa pun bisa terhubung ke mereka, yang berarti siapa pun dapat melihat lalu lintas data mereka," katanya.

Gary Davis, direktur pemasaran global McAfee, mengatakan ada tren yang berkembang yaitu para peretas menyiapkan hotspot Wi-Fi di tempat umum. Fasilitas mereka akan muncul di bagian atas daftar Wi-Fi yang tersedia.

"Orang akan melihat ''Wi-Fi'' dan meng-klik-nya, dan ketika mereka melakukan itu mereka membuka diri untuk dibajak datanya," katanya. Pendekatan terbaik adalah untuk waspada dan menghindari Wi-Fi hotspot yang tampaknya tidak sah.

Perangkat Android saat ini merupakan perangkat yang paling ditargetkan oleh hacker, kata Davis. "Kami melihat peningkatan 1.200 persen pada malware menargetkan perangkat Android baru pada kuartal pertama tahun ini," katanya.

John juga mengatakan pendekatan terbaik untuk pelancong bisnis saat menggunakan Wi-Fi publik adalah melakukan remote login ke jaringan virtual pribadi, atau VPN, yang menjamin semua data yang diterima dan dikirim berasal dari perangkat dienkripsi.
Wisatawan juga dapat melindungi diri mereka dengan menggunakan protokol dienkripsi--cukup mengetikkan "https:" bukan "http:" di awal URL - meskipun "https:" tidak didukung oleh semua situs web. Dan mereka harus menghindari transmisi informasi sensitif, seperti dokumen kerja atau pemerincian kartu kredit.

Walaupun, katanya, risiko kehilangan data dimulai bahkan sebelum log on, katanya. Wisatawan yang asyik dalam pekerjaan mereka di kafe-kafe atau lounge keberangkatan di bandara sering tidak menyadari ada mata-mata di sekitar mereka.

"Kebanyakan orang tidak memiliki layar privasi di laptop, sehingga siapa pun yang duduk di sebelah Anda dapat melihat melewati bahu Anda apa yang Anda lakukan."

Referensi : Tempo.co


0 komentar:

Post a Comment

Silahkan berikan komentar anda yang baik.